Rabu, 25 April 2012

.: BILA AL-QURAN MULA BEBICARA :.



 
   Waktu engkau masih kanak-kanak 
kau laksana kawan sejatiku
 Dengan wudu ', Aku kau sentuh dalam keadaan suci , 
Aku kau pegang  Aku,kau junjung dan kau pelajari
  Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari  
 Setelah selesai engkau menciumku mesra  
   
                                                                        
Sekarang engkau telah dewasa ..   
Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku ...
Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah ...?  
Menurutmu , mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu
Atau , menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji .......
Sekarang , Aku tersimpan rapi sekali ; 
sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan 
Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pngisi setormu .
                                                                           
Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa 
Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan
Kini Aku lebih banyak tersingkir , dibiarkan dalam kesendirian , kesepian 
.                                                                         
Di dalam almari , di dalam laci , aku engkau pendamkan . 
Dulu ... pagi-pagi ... surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman 
 Di waktupetang , Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau .....
                                                                           
                                                                           
Sekarangseawal pagi sambil minum kopi...
           engkau baca surat khabar dahulu 
Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia
Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla ,
Engkau engkau abaikan dan engkau lupakan ...

Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka 
surah2ku ( Bismillah ).   
Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi
Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu
Sepanjang perjalanan,radiomu selalu tertuju ke stasyen radio kesukaanmu
Mengasyikkan . 

Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja
Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu
Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku .........
E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan
Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu
Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku 
                                                                           
Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam -jam di depan TV.
Menonton siaran telivisyen
Di depan komputer berjam -jam engkau betah duduk
Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah
Waktupun cepat berlalu .........

Aku semakin kusam dalam laci-laci mu
Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama
Seingatku , hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali
Itupun hanya beberapa lembar dariku .
Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu 
Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku
Atau waktu kematian saudara atau taulan mu
                                                                           
Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba 
Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya
Apakah TV, radio , hiburan atau komputer dapat menolong kamu ?
Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu
Itu janji Tuhanmu , Allah s.w.t
                                                                           
Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu ...
Setiap saat berlalu ... 
Dan akhirnya ..... 
kubur yang setia menunggu mu ...........
Engkau pasti kembali , kembali kepada Tuhanmu
                                                                           
Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati ...
Di kuburmu nanti ....
Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan .
Yang akan membantu engkau membela diri
Dalam perjalanan ke alam akhirat .
Dan Akulah "Al- Qur'an" ,kitab sucimu
Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu .
                                                                           
Peganglah Aku kembali .. .. bacalah aku kembali aku setiap hari . 
Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci .
Yang berasal dari Allah Azzawajalla
Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah
Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu 
Keluarkanlah segera Aku dari almari , lacimu .......
Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu .
Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu .
Sentuhilah Aku kembali ...
                                                                           
Baca dan pelajari lagi Aku ....
Setiap datangnya pagi , petang dan malam hari walau secebis ayat
Seperti dulu .... Waktu engkau masih kecil
Di surau kecil kampungmu yang damai
Jangan engkau biarkan aku sendiri ....
Dalam bisu dan sepi.... 
                                                                           
                                                                           
          Maha Suci Allah, yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.
  Semoga bermanafaat.


~copy from some one~

~mohaz~

                                                                           

Isnin, 16 April 2012

~ KEINSAFAN DIRI


DISAAT YANG SEPI INI
KU DUDUK SEORANG DIRI
MEMOHON KEAMPUNAN DARI ILAHI

BAK LAUTAN BERGELOMBANG
SIANG MALAM PAGI JUGA PETANG
MENGHARAPKAN KETENANGAN
DARI TUHAN YANG ESA

BETAPA RIMBUNNYA DOSAKU
SEMUA TERLAKAR DILEMBAH USIAKU
SALAH DAN SILAP DIMASA YANG LALU
KINI KU SESALI

KU TIDAK LAYAK KESYURGAMU
NAMUN TAK SANGGUP KE NERAKAMU
KUTUNDUK SUJUD MERENDAH DIRI
KEMBALI PADAMU

CHORUS….

KU TETAP SETIA
PADAMU OH TUHANKU
AKAN KU PATUHI SEGALA
SURUHANMU

AKAN KU JAUHI
SEGALA LARANGANMU
ITULAH TANDA CINTA
CINTA ILAHI


video




Selasa, 27 Mac 2012

GENAP SEBULAN 27 Hari Bulan~

Alhamdulillah bersyukur kehadrat ilahi, Allah masih memberi ruang dan peluang kepada hambanya melihat dunia yang dijadikanNya untuk hamba-hambaNya berfikir. 27/2/2012 merupakan tarikh yang bersejarah buat saya walaupun sesetengah orang menghadapinya dengan keadaan biasa sahaja, dan ada juga mereka yang menghadapinya beberapa kali dan sudah lali baginya.

Ya, 27 haribulan tarikh saya memasuki dewan bedah untuk sedikit operation, bak kata kawan, “servis-servis sikit” . Bak kata formen motosikal, bila enjin moto dah buka atau dengan bahasa mereka, enjin dah usik banyak mende nak di setting balik. Side effect tu memang ada, insyaAllah jika kita jaga kesihatan, menjaga segala-galanya, berdoa kepada Allah, insyaAllah kesihatan kita ditahap yang baik.

Namun ini merupakan ujian Allah kepada hambanya bergelar insan, 26/2/2012 sekitar jam 11 pagi saya mendaftarkan diri ke wad, gerun juga masuk jarum panjang kat tangan ni. Sahabat-sahabat yang sudi membantu menghantarkan saya ke hospital, terima kasih banyak-banyak. Berjumpa dengan ketua jururawat disitu, “camne dah ready nak operation”, “insyaAllah mak cik” jawab saya. Panggil makcik sebab umurnya lebih kurang mak saya. Berbual-bual dan di tanyakan macam-macam oleh ketua jururawat tersebut. Satu kata-kata yang saya ingat darinya sehingga ia berlaku depan mata saya. “sayang seorang ibu kepada anaknya tak sehebat sayangnya seorang isteri kepada suami”. Terfikir panjang saya. Jangan marah wanita-wanita yang bakal menjadi isteri kepada suami, insyaAllah kalian juga bakal mempunyai anak. Sejarah sumayyah juga membuktikan bahawa bila anaknya dicampak kedalam api, bagaikan dipanah petir olehnya, perasaan ini tidak berlaku bila suaminya dicampak kedalam api.

Bukanlah saya ingin memperkecilkan wanita tentang kasih sayang ini, masakan tidak begitu sayang anaknya yang dikandung selama 9 bulan 10 hari(sains). Betul tak?

Bilamana kita tahu akan sesuatu yang bakal kita hadapi, pasti kita bersedia dengan secukup mungkin, bagai penjenayah yang bakal digantung di tali gantung, mereka tahu mereka akan mati, masa

dan hari yang berbaki sebelum menghadapi tali gantung itu pasti mereka penuhi dengan ibadah dan bertaubat dengan bersungguh-sungguh. Pengalaman menghadapi operation juga begitu, sehari sebelum operation betapa perasaan ini hanyalah diletakkan sepenuh-penuh pergant

ungan kepada Allah.

Saya di bius sepatutnya separuh badan, tetapi terpaksa bius seluruh badan kerana masalah tertentu dengan dimasukkan tiub sehingga kedalam tekak saya. Gerun juga bunyinya, nasib baik ketika tu dah tak sedar apa-apa. Selepas lebih dua jam di dalam bilik bedah, saya keluar, “ seorang nurse kejutkan saya dengan memanggil nama saya supaya buka mata. Alhamdulillah bersyukur kehadrat Illahi, selamat menjalani pembedahan.


Sehari selepas menjalani pembedahan, saya gagahkan diri untuk bangun. Kata seorang nurse, “kalau awak boleh bangun je, awak dibenarkan balik” Sedih dan terasa sayu hati melihat ayah dan mak menunggu datang dari jauh untuk bersama anaknya. Saya bangun dari katil dengan kaki yang terketar-ketar, hampir pengsan menahan kesakitan. Saya baring semula diatas katil dan mak lapkan kain basah ke muka saya. Allah sahaja mengetahuai apa yang saya alami ketika itu. Saya bangun kali kedua dan dipimpin oleh ayah untuk saya ke bilik air. Alhamdulillah walaupun hampir-hampir lagi mahu pitam, saya kuatkan juga. Tak tahan melihat mak dan ayah digigit nyamuk menunggu saya di wad. Alhamdulillah tegahari pada hari tersebut saya dibenarkan pulang. Lega rasanya walaupun masih tidak boleh berjalan dengan normal, terpaksa menggunakan kerusi roda pada awalnya. Terima kasih sahabat-sahabat yang sudi menjenguk saya walaupun saya hampir-hampir pulang.


“Allah bagi sakit kat enta, Allah sayang enta”, “ujian Allah buat hambaNya” dan macam- macam lagi kata-kata yang disampaikan oleh rakan-rakan, sahabat handai.

Ayat 2 Surah al-Ankabut, yang bermaksud,

"Adakah manusia itu mengira, bahwa Kami akan membiarkan sahaja mereka berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji oleh Allah swt."
Suatu peristiwa bilamana Saad bin Abi Waqash bertanya kepada Nabi saw, "Ya Rasulullah, siapakah manusia yang paling teruk kena uji?"...Lalu jawab Rasulullah saw, "Yang paling teruk kena uji ialah para nabi dan para rasul, kemudiannya golongan yang mengikut para nabi selepas zaman nabi (tabiin) dan kemudiannya golongan selepas tabiin yang mengikut para tabiin."


Allah s.w.t. berfirman "Tiadalah terjadi sesuatu bencana itu melainkan dengan kehendak Allah, dan siapa yang percaya kepada Allah nescaya dipimpin Allah hatinya" (Surah At-Taghabun:11)

Allah s.w.t. berfirman "Orang-orang yang beriman itu akan menjadi tenteram hati mereka. Ingatlah dengan mengingati Allah itu hati akan menjadi tenteram" (Surah Ar-Rad:28)


Terjumpa dalam satu artikal…

Andai dirimu di uji dengan kesusahan hidup, tetapkan hatimu dan bersangka baiklah (husnu dzon) pada Allah SWT. Itu tandanya Allah rindu untuk mendengar luahan bicaramu. Allah amat suka mendengar bisikan-bisikan hati yang rindu kasih sayangNya.

Sedang dirimu di uji, Allah sebenarnya ingin memeliharamu dari sejuta keburukan. Ingatlah orang-orang yang dikasihi Allah SWT. Setiap kesusahan itu akan diakhiri dengan kebaikan dan kemuliaan. Maka hendaklah engkau lapangkan dadamu dan bersyukur penuh redha agar kebaikan dunia akhirat itu menjadi penghuni hatimu. Moga kedukaan itu berganti dengan ketenangan, redha dan ikhlas dalam setiap apa yang berlaku lantaran husno dzonnya engkau pada ALLAH SWT.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...